Catatan Perjalanan Kinabalu (Hari Pertama)

Perjalanan ke Kinabalu adalah perjalanan kedua saya bersama mbak-mbak KMPA ladies. Agak sedikit lebih keren daripada pendakian pertama kami, karena kali yang kedua ini naik gunungnya nyebrang negara :p.

Perjalanan dimulai pada hari kamis, 6 Juni 2013. Meeting point keberangkatan adalah bandara soetta terminal 3, pada  jam 17.00 wib. Pesawat kami menuju Kinabalu pada pukul 20.00 wib menggunakan maskapai Air Asia , satu-satunya pesawat direct flight kesana dari Jakarta. Tiket pesawat ini sudah kami pesan dari 6 bulan sebelum perjalanan, dengan harga 723.000 IDR.

Sekitar  pukul 18.00 semua peserta sudah berkumpul di terminal 3, yang tentu saja segera menjadi pusat perhatian orang-orang. Sekumpulan wanita cantik (abaikan) yang mayoritas emak-emak dengan bawaan kerir-kerir dan daypack macho. Yang paling fenomenal tentu saja tetap adalah teman cantik saya, neng yositalida. Yang datang dengan tas jepit cantik, sepatu cantik, dan jilbab ala hijaber sambil membawa kerir yang ukurannya paling besar diantara semua peserta. “Naik gunung juga harus tetap cantik cynnn”, motonya.

 Jakarta-Kinabalu berjarak tempuh 2 jam perjalanan udara, karena terdapat perbedaan waktu satu jam, kami sampai di Kinabalu pada pukul 11.00 pm waktu sana. Disana kami dijemput oleh transportasi yang disediakan oleh hostel tempat kami akan menginap malam itu, bunibon lodge. Transportasi ini adalah fasilitas tambahan dengan biaya terpisah dengan biaya penginapan. Untuk penginapan semalam di bunibon lodge ditambah dengan airport pickup total untuk 11 orang ini kami mengeluarkan biaya 345 MYR atau sekitar 120.000 IDR/orang. 

Pukul 12.00 kami sampai di penginapan.  Pengalaman pertama saya menginap di hostel. (karena biasanya selalu numpang nginep dirumah teman yang ada di daerah destinasi, atau sosped cari tumpangan ke penduduk lokal, atau tidur di terminal, haha). Hostel ini terdiri atas 2 lantai. Lantai pertama adalahfrontdesk dan kasir, tempat tinggal keluarga pemilik, beberapa kamar inap dan ruang santai serta dapur dibagian belakangnya. Sementara lantai 2 adalah kamar-kamar hostel dengan sebuah ruang duduk kecil dibagian tengahnya. Kamarnya kecil, tapi cukup layak untuk tidur. Satu kamar beisi 3 ranjang bertingkat untuk 6 orang. Kamar mandi di luar dan digunakan bersama. Agak bau, tapi karena sedang mode koboy dan toh cuma menginap semalam kami tidak terlalu perduli. Ada godaan impulsif untuk merasakan atmosfer malam kota tersebut, tapi karena besok harus berangkat pagi ide tersebut kami skip. Setelah beres-beres sebentar dan sesi krim malam para emak-emak (“tunggu deh nanti kalo kalian udah kepala tiga”,-mbak H dan mbak Ni’ma) semua orang segera beristirahat. 

 (Bersambung)

 

N.B :

Catatan perjalanan ini dibuat untuk memenuhi janji saya untuk membuat catatan perjalanan berbulan-bulan yang lalu. Maafkan heu.


Tulisan lainnya :

The Team -(Kinabalu- I)

Sedikit dari Perjalanan (Kinabalu – III)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s