Creative Tourism Seminar, JCC 30082013

Captain mengirimkan link ke acara Creative Tourism Seminar 2013 ini awal minggu lalu dan tanpa pikir panjang saya langsung registrasi untuk ikut. Pertama karena judulnya yang menarik, kedua karena ga jauh dari kantor, ketiga karena gratis. Saya bahkan tidak meng-cek siapa pembicaranya ketika agenda dikirimkan. Namanya tidak familiar bagi kalangan buruh seperti saya. Sampai ditempat, ternyata Pembicara dan materinya oke punya. Iseng-iseng saya googling profil om pembicara, Hendrawan Kertajaya namanya, dan jreng jreng..ternyata beliau praktisi yang skalanya sudah international.  Pantas keren. *kemana aja neng*. Bolos kerja setengah hari saya cukup bermanfaat ternyata.

Ada beberapa point penting dari pembicaraan si om hari itu , tapi semua dapat diwakilkan oleh satu kata : tourism 3.0.  Seperti apa ? Saya coba jelaskan ulang ya. (Maafkan ya om kalo saya salah menjelaskan)

Jadi, berdasarkan teori si om, produk-produk tourism itu berdasarkan levelnya, dapat dibagi 3.

1. Tourism 1.0 – produk yang product oriented

2. Tourism 2.0 – product yang costumer oriented

3. Tourism 3.0 – product yang human spirit oriented

Beliau memberikan sebuah analogi sederhana : Nasi liwet. Tourism level 1.0 diberikan untuk nasi liwet yang ada dipinggiran jalan di kota solo, misalnya, harganya berada rata-rata IDR 15K. Contoh nasi liwet 2.0 diberikan untuk nasi liwet keprabon di hotel darmawangsa yang harga perporsinya adalah 165k, sementara nasi liwet 3.0 dicontohkan pada nasi liwet di Royal Ambarrukmo cooking class, yang harga perporsinya adalah IDR 300k.

Jadi apa yang membedakan antara ketiga jenis nasi liwet tersebut? Selain harganya yang ga adil. Secara rasa, bisa jadi nasi liwet yang dipinggiran jalan kota Solo tersebut rasanya jauh lebih enak.

Pada spiritnya.

Pada level 1.0, si penjual hanya berpikiran sampai bagaimana membuat produk yang enak, tanpa repot memikirkan bagaimana membuat pelanggan puas. Pada level 2.0, si penjual sudah mulai memikirkan bagaimana membuat produk yang enak, dan pelanggan pun puas. Disajikanlah nasi liwet tersebut sedemikian rupa sehingga terlihat lebih wah. Tentu saja juga didukung oleh tempat yang oke, dan image tentang tempat tersebut. Satu level diatas ini, adalah level 3.0. Selain memikirkan bagaimana membuat produk yang enak, memuaskan pelanggan, juga membuat pelanggan engage dengan produk tersebut.

Lalu, bagaimana cara membuat konsumen engage? Berilah pengetahuan baru terhadap konsumen, beri dia experience, buat dia merasa bertumbuh dengan pengetahuan tersebut. Konon kata si om, konsumen tidak akan sungkan-sungkan membayar mahal jika kita berhasil memenuhi kebutuhan mereka untuk grow-up. Dalam kasus nasi liwet ini, melalui mengajarkan langsung kepada konsumen, bagaimana membuat nasi liwet tersebut.

Saat diaplikasikan pada tourism, masing-masing level ini dapat diwakilkan oleh satu kata : enjoy untuk tourism level 1.0, experience untuk tourism level 2.0, dan engage untuk tourism level 3.0

Level 1.0 dicontohkan dengan mass tourism dengan definisi yang diberikan beliau : “visiting a destination with large amount of people at one time which the destination has been over exposed”. Pada level 2.0 adalah thematic tourism : “an alternative tourism which combines touris products and individual tourist services.” Lalu pada level 3.0, special interest : “Travelling with the primary motivation of practicing or doing special interest. A special interest tourist choose to engage with a product or service that sastified special interests and needs.”

Semakin tinggi levelnya, populasi pasarnya semakin sedikit, tetapi pemasukannya juga jauh lebih besar. Tetapi menurut teori si om, para penjual mau tidak mau harus menaikkan level produknya ke level 3.0. Karena konsumen pun semakin bergerak kearah sana, perkembangan teknologi dan faktor mudahnya mendapatkan informasi membuat konsumen semakin cerdas, dan kebutuhannya pun meningkat, tidak lagi sekedar membeli produk, tapi juga nilai-nilai di dalamnya.

Demikian kira-kira, rangkuman penjelasan si om. Mengenai teori-teori seperti itu sebenarnya saya sempat beberapa kali mendapatkannya, hanya saja struktur materi, cara penyampaian, dan semangat om Hermawan ini keren sih. Buruh teknis seperti saya yang masih sangat sangat awam mengenai marketing, bisnis dan sejenisnya pun bisa menyerap maksud beliau  dengan mudah.

Masih banyak take away yang saya pulang dari seminar tersebut sebenarnya, tapi karena saya pelit, saya tidak mau bagi semua. Haha.

Ok, baiklah, saya cuma malas saja menulis semua. Bagi yang berminat tau lebih detail, dapat tulis email dan akan saya kirimkan slide presentasi yang saya copy dari seminar tersebut. Saya yakin si om tidak keberatan.  Atau kalau mau tahu lebih banyak lagi, silahkan googling daftar buku-buku beliau dan mencarinya di toko buku terdekat.

Terima kasih om Hermawan buat ilmu 1,5 jam nya  😀

Advertisements

5 thoughts on “Creative Tourism Seminar, JCC 30082013

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s